Label

Jumaat, 11 Januari 2013

PELUANG HAMIL SELEPAS BUANG KANDUNGAN LUAR RAHIM (SAKIT PUAN)

SAYA berusia 23 tahun dan berkahwin lebih setahun lalu. Saya baru menjalani pembedahan teropong untuk membuang kandungan luar rahim.

Kandungan saya pada masa itu sudah berusia tujuh minggu. Menurut doktor, tiub kanan saya merekah dan terpaksa dibuang. Saya juga diberitahu mengalami endometriosis.

Persoalan saya, apakah peluang saya untuk hamil? Adakah saya berisiko untuk mengalami kandungan luar rahim lagi? Adakah saya perlu berpantang?

MISHA
Kuantan, Pahang

KANDUNGAN luar rahim dinamakan kandungan ektopik. Ia lazimnya berlaku di dalam tiub fallopio. Selain itu ia juga boleh berlaku pada ovari dan lebih jarang lagi, di dalam ruang abdomen.

Gangguan terhadap perjalanan embrio dari penghujung tiub ke pangkalnya untuk memasuki ruang rahim menyebabkan kandungan itu tambah membesar dan tersekat pada dinding tiub terbabit.

Memandangkan tiub fallopio tidak mempunyai sifat menganjal seperti rahim, ia akan merekah dan 'pecah' menyebabkan pendarahan dalaman yang boleh membahayakan nyawa seseorang. Tiub yang sudah merekah lazimnya tidak boleh diselamatkan.

Membuang tiub itu juga dapat mengelakkan kehamilan ektopik berulang pada tiub kanan itu. Anda bertuah kerana pembedahan itu dirawat doktor yang berkemahiran melakukan pembedahan kandungan ektopik menggunakan kaedah laparoskopi.

Ini membolehkan proses penyembuhan lebih cepat (dua hingga empat minggu), risiko perlekatan akibat pembedahan yang kurang dan doktor dapat meninjau keadaan dalaman pelvis dan ruang abdomen anda dengan lebih menyeluruh.

Malah anda mungkin ada diberikan salinan cakera padat video pembedahan terbabit dan dapat menonton sendiri serta menjadikannya bahan rujukan akan datang.

Pernah mempunyai kehamilan ektopik sendiri meningkatkan risiko seseorang untuk mengalami kehamilan ektopik lagi. Risikonya tujuh hingga 10 peratus berbanding hanya satu peratus dalam keadaan am.

Namun, ia lebih bergantung kepada jenis pembedahan (salpingektomi atau salpingostomi) dan juga sama ada anda mempunyai penyakit berkaitan seperti PID, endometriosis atau pembedahan tiub yang merosakkan tiub fallopio dan struktur organ pelvis atau peranakan. Faktor risiko lain termasuk merokok, usia melebihi 40 tahun dan hamil ketika dalam memakai IUD atau pil progestin.

Peluang kesuburan wanita lebih bergantung kepada usianya. Walaupun anda mempunyai satu saja tiub fallopio, peluang kesuburan hanya sedikit menurun. Mungkin anda ingin mengambil pil kesuburan bagi menambah bilangan telur matang, seeloknya biarlah di dalam ovari kiri agar dapat diambil oleh tiub fallopio kiri itu.

Penting untuk anda mengetahui status tiub fallopio kiri anda, ia dapat dijelaskan oleh doktor yang melakukan pembedahan itu.

Sebagai langkah peringatan, anda disarankan menjalani ujian pengesahan kehamilan jika lewat didatangi haid. Jika hamil, doktor akan melakukan imbasan ultrabunyi (lazimnya melalui vagina) dan ujian darah bersiri untuk memastikan kandungan ektopik tidak berulang lagi pada tiub fallopio kiri pula. Pengesanan lambat mendedahkan seseorang kepada risiko pendarahan dalaman berlebihan.

Dalam perubatan moden, 'berpantang' adalah perawatan pemulihan dalam tempoh masa yang dijangkakan. Pemberian antibiotik dapat mengurangkan risiko jangkitan kuman.

Pemberian ubat penahan sakit dapat melegakan kesakitan dan menjadikan anda lebih 'kuat'. Pemberian pil suplemen dapat mengembalikan tahap kesihatan anda, lebih-lebih lagi jika anda banyak kehilangan darah sewaktu kejadian itu.

(Sumber Harian Metro)

Dapatkan produk kesihatan untuk suami isteri di http://www.blogbioasli.com/dikme

Tiada ulasan:

Catat Ulasan